07 October 2013

Dari Mana Kami dapat RM150K..?

Ada sebuah institusi pengajian tinggi yang beraliran melahirkan agamawan. Justeru, setelah sekumpulan pelajar menamatkan pengajian mereka di istitusi tersebut, mereka merancang melaksanakan sebuah program yang gamaknya besar dengan kos yang menelan belanja hampir RM100K. Jumlah yang tentu saja kecil kepada mereka yang besar-besar. Ini pula, sekumpulan 18 orang pelajar dan rata2 mereka berusia 21 tahun.


Mari kita tinggalkan soal pengisian program dan sebagainya. Sebaliknya kita hanya fokus kepada soal kos program yang hampir RM100K itu. 

Sebelum gerak-kerja secara serius dilakukan, atau lebih tepat 3 bulan sebelum program tersebut berlangsung, jumlah wang yang terkumpul hanya sekitar RM3K sahaja. Bagaimana mereka akan mengumpulkan jumlah wang yang begitu besar (pada kadar kemampuan mereka) dalam masa 3 bulan?

Pada peringkat awal, rata2 peserta (18 orang) merangkap ahli gerak-kerja program, hampir saja berPUTUS-ASA melihat kpd kondisi program mereka.

Namun, 2 bulan sebelum program berlangsung, keyakinan mereka mulai berubah. Dengan bermotivasikan, "usaha selagi mampu, program belum bermula." Begitulah gamaknya. Walaupun jumlah terkumpul hanya sekitar RM20K.

Mereka berusaha. 

Strategi untuk mengumpul wang dirangka. Ada yang memberi cadangan mejalankan perniagaan, mengajar dan sebagainya. Akhirnya, cadangan paling popular di persetujui, iaitulah memohon sumbangan. 

Zikir khusus menyatakan kesetian mereka melaksanakan program dengan ikhlas ditetapkan. 
Harian mereka perlu ada solat hajat, dhuha dan sembahyang fardhu mesti berjemaah dan mesti di masjid. 
Ukhuwwah mereka diperkuat, salah-silap mudah dimaafkan. 
Mereka sedar dengan kudrat yang kerdil tidak dapat menunaikan hasrat yang besar itu, melainkan dengan izin ALlah semata. 
Justeru liqa' harian dibuat sebagai memperingatkan tentang tujuan program dilaksanakan, dan bermuhasabah mengharapkan pertolongan ALlah SWT.

3 minggu sebelum program bermula, tanda2 kejayaan sudah mulai kelihatan. Jumlah terkumpul mencecah RM60K, menandakan keperluan asasi program sudah boleh dilunaskan. 

Selain daripada masaalah kewangan, mereka juga berhadapan dengan masaalah dengan individu yang berkaitan secara tidak langsung dengan program. Malahan banyak sekali masaalah tersebut sehingga mengganggu hari2 mereka untuk mecari dana. 

Namun kita tinggalkan, dan fokus kepada kos program.

Satu kali, mereka menerima panggilan penting. Ya. Panggilan yang sedikit-sebanyak menggugah hati dan jiwa mereka. 

Benarlah, kata2 ulama',
"Kebanyakkan dari cabaran yang sebenar datang dari kelemahan diri (Iman) sendiri."

Pemanggil itu menyatakan, ingin memberi sumbangan sebanyak RM25K, sekaligus melebihi kos yang diperlukan yang pada waktu itu sudah melepasi angka RM100K sebelum ditambah dengan wang dari pemanggil dan kemasukkan wang untuk hari2 seterusnya. 

Timbul pertanyaan dalam diri mereka. Kemana wang lebihan itu akan dibelanjakan? Bolehkah kita bahagikan lebihan wang tersebut? 

Mereka yang sebelumnya menyanggupi segala pengorbanan, menanggung jerih-perih, kemudiannya hampir tersadung disebabkan lebihan wang. 

Lebihan wang itu juga menggusarkan hati peserta-peserta lain. Gusar dan bimbang kalaulah wang itu disalah-guna. Justeru, segera mereka hubungi agamawan untuk menetapkan status wang tersebut, sebelum tangan2 ghaib mengambil kesempatan.

Akhirnya, program tersebut dapat dilaksanakan dengan baik. Dan lebihan wang, diserahkan kepada yang sepatutnya.

...

Ketika masih belajar di Ma'ahad Muhammadi Lilbanin, saya pernah dengar abang2 senior membacakan suatu hadith ketika memberi tazkirah ringkas lepas maghrib. Saya hanya ingat mafhum daripada hadith tersebut. Dan anda bolehlah mencari status hadith ini, kemudian kongsikan kepada saya. 

Mafhumnya, Nabi SAW tidak mendoa'kan supaya dijadikan dirinya seorang kaya, dan tidak juga fakir. Sebaliknya baginda berdoa' supaya dijadikan dirinya seorang yang miskin (pertengahan diantara kaya dan fakir).

(Bersambung)

0 Comments:

Post a Comment



.


Janji Allah Pasti Berlaku!

Maahad Tahfiz Al-Quran (MAIK) ©Template Blogger Green by ubid_laden.

TOPO