26 November 2013




Sinopsis.

Mike Wazowski seorang kanak-kanak yang tidaknpunyai bakat sebagai 'Scarer'. Scarer ialah pekerjaan raksaksa utk menakutkan manusia bagi menghasilkan tenaga elektrik. 

Mike bagaimana pun memasang cita-cita untuk memasuki Monster's University dan mengikuti program Scarer.

Diringkaskan cerita, dia dibuang daripada program hanya kerana satu kes antara dia dan seorang raksaksa keturunan Sullivan ketika ujian akhir program.

Adapun James P. Sullivan adalah daripada keturunan yg menakutkan. Ayahnya seorang pegawai scarer. Dia bagaikan 'born talanted'. Sehingga menyebabkannya berasa bangga dengan keturunannya.

Setelah Mike dan Sullivan dibuang daripada program itu, maka bermulalah kisahnya, untuk kembali ke program tersebut dengan menyertai Pertandingan Scarer.

Saksikan sendiri.

(Nilai)

Saya minat movie. Paling minat, movie cartoon. Antara sebabnya, cartoon lebih jelas pengajaran positif berbanding movie jenis lain. 

Dan sebab yang kedua, maaf saya katakan, cartoon tidak menyakitkan mata dan 'menggelapkan' hati.

Antara nilai dalam movie "Monster's University".

1. Sebagai pelajar. 

- Kesungguhan untuk mencapai cita2. Kesungguhan Mike ketika mula belajar di Monster's University.  Penyusunan jadual dsb.

- Meskipun sering diejek dan dihina, namun Mike punya keyakinan yg tinggi utk mencapai cita2.

-Mike tahu kelemahan dirinya. Dia sedar, dia perlu bekerja lebih daripada orang lain yang perkara itu mudah bagi mereka.

2. Organisasi.

- Ciri-ciri seorang ketua yang baik, bukan hanya punya perancangan sendiri, tapi juga memberi kepercayaan kepada ahli untuk membuktikan kebolehan diri.

- Ketua perlu berpandangan jauh untuk menguat dan memberi semangat kepada ahli. 

- Sebagai ahli dan ketua, perlu saling memberi kerjasama dan pandangan, supaya kejayaan dapat dicapai.

- Kepatuhan diperlukan oleh ketua drp setiap ahli, kerana setiap org punya idea dan cadangan. Maka konflik akan berlaku sehinggalah ketua membuat keptusan dan ahli wajib patuh.

3. Nilai Persahabatan.

- Mike dan Sullivan,  masing-masing nampak kuat di mata ahli mereka. Tapi sebenarnya punya kelemahan sendiri. Pada waktu itu, sahabat diperlukan untuk membuktikan kebolehan dan menampung kelemahan. 

- Ahli persatuan Oozma Kappa pandai menghargai kelebihan orang lain. Hal ini menyebabkan orang lain, boleh bergerak lebih jauh dari biasa dan tidak malu untuk berubah!

...

Sebenarnya lebih banyak yang saya nak tulis. Tapi bimbang, tulisan ni makin meleret.

Selebihnya, tengok dan nilailah sendiri..!

Part yang saya paling minat, adalah yg terakhir.

Selamat menilai. :)



07 October 2013

Dari Mana Kami dapat RM150K..?

Ada sebuah institusi pengajian tinggi yang beraliran melahirkan agamawan. Justeru, setelah sekumpulan pelajar menamatkan pengajian mereka di istitusi tersebut, mereka merancang melaksanakan sebuah program yang gamaknya besar dengan kos yang menelan belanja hampir RM100K. Jumlah yang tentu saja kecil kepada mereka yang besar-besar. Ini pula, sekumpulan 18 orang pelajar dan rata2 mereka berusia 21 tahun.


Mari kita tinggalkan soal pengisian program dan sebagainya. Sebaliknya kita hanya fokus kepada soal kos program yang hampir RM100K itu. 

Sebelum gerak-kerja secara serius dilakukan, atau lebih tepat 3 bulan sebelum program tersebut berlangsung, jumlah wang yang terkumpul hanya sekitar RM3K sahaja. Bagaimana mereka akan mengumpulkan jumlah wang yang begitu besar (pada kadar kemampuan mereka) dalam masa 3 bulan?

Pada peringkat awal, rata2 peserta (18 orang) merangkap ahli gerak-kerja program, hampir saja berPUTUS-ASA melihat kpd kondisi program mereka.

Namun, 2 bulan sebelum program berlangsung, keyakinan mereka mulai berubah. Dengan bermotivasikan, "usaha selagi mampu, program belum bermula." Begitulah gamaknya. Walaupun jumlah terkumpul hanya sekitar RM20K.

Mereka berusaha. 

Strategi untuk mengumpul wang dirangka. Ada yang memberi cadangan mejalankan perniagaan, mengajar dan sebagainya. Akhirnya, cadangan paling popular di persetujui, iaitulah memohon sumbangan. 

Zikir khusus menyatakan kesetian mereka melaksanakan program dengan ikhlas ditetapkan. 
Harian mereka perlu ada solat hajat, dhuha dan sembahyang fardhu mesti berjemaah dan mesti di masjid. 
Ukhuwwah mereka diperkuat, salah-silap mudah dimaafkan. 
Mereka sedar dengan kudrat yang kerdil tidak dapat menunaikan hasrat yang besar itu, melainkan dengan izin ALlah semata. 
Justeru liqa' harian dibuat sebagai memperingatkan tentang tujuan program dilaksanakan, dan bermuhasabah mengharapkan pertolongan ALlah SWT.

3 minggu sebelum program bermula, tanda2 kejayaan sudah mulai kelihatan. Jumlah terkumpul mencecah RM60K, menandakan keperluan asasi program sudah boleh dilunaskan. 

Selain daripada masaalah kewangan, mereka juga berhadapan dengan masaalah dengan individu yang berkaitan secara tidak langsung dengan program. Malahan banyak sekali masaalah tersebut sehingga mengganggu hari2 mereka untuk mecari dana. 

Namun kita tinggalkan, dan fokus kepada kos program.

Satu kali, mereka menerima panggilan penting. Ya. Panggilan yang sedikit-sebanyak menggugah hati dan jiwa mereka. 

Benarlah, kata2 ulama',
"Kebanyakkan dari cabaran yang sebenar datang dari kelemahan diri (Iman) sendiri."

Pemanggil itu menyatakan, ingin memberi sumbangan sebanyak RM25K, sekaligus melebihi kos yang diperlukan yang pada waktu itu sudah melepasi angka RM100K sebelum ditambah dengan wang dari pemanggil dan kemasukkan wang untuk hari2 seterusnya. 

Timbul pertanyaan dalam diri mereka. Kemana wang lebihan itu akan dibelanjakan? Bolehkah kita bahagikan lebihan wang tersebut? 

Mereka yang sebelumnya menyanggupi segala pengorbanan, menanggung jerih-perih, kemudiannya hampir tersadung disebabkan lebihan wang. 

Lebihan wang itu juga menggusarkan hati peserta-peserta lain. Gusar dan bimbang kalaulah wang itu disalah-guna. Justeru, segera mereka hubungi agamawan untuk menetapkan status wang tersebut, sebelum tangan2 ghaib mengambil kesempatan.

Akhirnya, program tersebut dapat dilaksanakan dengan baik. Dan lebihan wang, diserahkan kepada yang sepatutnya.

...

Ketika masih belajar di Ma'ahad Muhammadi Lilbanin, saya pernah dengar abang2 senior membacakan suatu hadith ketika memberi tazkirah ringkas lepas maghrib. Saya hanya ingat mafhum daripada hadith tersebut. Dan anda bolehlah mencari status hadith ini, kemudian kongsikan kepada saya. 

Mafhumnya, Nabi SAW tidak mendoa'kan supaya dijadikan dirinya seorang kaya, dan tidak juga fakir. Sebaliknya baginda berdoa' supaya dijadikan dirinya seorang yang miskin (pertengahan diantara kaya dan fakir).

(Bersambung)

09 February 2013

Sekali lagi Peperiksaan

Ini adalah post saya yang kedua, selepas yang pertama berkaitan peperiksaan, yang kedua juga berkaitan dengan peperiksaan. Apabila disebut peperiksaan, maka pelbagai definisi dan perumpamaan boleh dibuat. Saya tidaklah pula ingin mendefinasikan peperiksaan itu. Cuma, bagaimana cara kita memandang peperiksaan itu.


Memang benar, orang masuk ujian adalah untuk berjaya. Agak terlalu pelik, apabila anda memasuki ujian, tapi tidak mahukan kejayaan. Cuma, betulkah jalan yang sedang anda lalui sebelum peperiksaan itu, adalah cara yang benar, strategi yang betul sehingga anda berjaya dalam ujian.?

Dalam perumpamaan ada juga menyebut, orang yang gagal dalam perancangan, ialah mereka yang merancang untuk gagal. Maka dalam ujian, orang yang gagal dalam peperiksaan, ialah mereka yang GAGAL dalam berUSAHA ialah mereka berusaha untuk gagal. Kerana usaha itu, TANDA kejayaan. Kemudian orang yang gagal juga, ialah mereka yang berUSAHA tanpa TAWAKKAL kepada ALlah SWT.

Fatrah Persediaan

Tempoh kini, adalah tempoh Persediaan untuk peperiksaan. Maka cara yang paling baik untuk mengisi tempoh ini, adalah mengenal diri sendiri. Kenal dimana kelemahan kita. Tidak pelik, kalau ada yang lambat dalam menghafal dan sebagainya. 

Manusia sememangnya diciptakan berbeza. Lihat saja diluar sana, berapa ramai insan yang 'keistimewaan Upaya'. Mereka mungkin tidak dapat melihat, tapi hati mereka tidak buta. Ada juga yang kudung tangannya, namun mereka tidak pula kudung semangatnya! Begitulah Adilnya ALlah SWT. 

Justeru dalam IQ juga, mungkin setiap daripada kita berbeza. Mungkin ada yang lemah dalam IQ, tapi hebat dari sudut EQ dan SQ. Maka tidak pelik, asalkan kita kenal kelemahan kita, dan berusaha menukarkan kelemahan itu menjadi Kekuatan kepada kita. Ingatlah, ALlah itu Maha Adil.

Yang kedua, setelah kita mengetahui kelemahan diri, maka atasilah kelemahan itu. Dalam proses mengatasi kelemahan diri, kita memerlukan usaha yang lebih daripada orang lain. Tatkala orang lain, mengulang 1 juzu', dalam masa satu hari, mungkin kita kena mengulang 2-3 hari. Marilah kita melihat seseorang yang kudung tangannya. Betapa susah untuk dia bekerja dan melakukan jadual seharian. Namun berkat kesungguhan dan yakin dengan Bantuan daripada ALlah, maka dia berjaya membina kelemahan menjadi kekuatan kepada dirinya. 

Sesungguhnya ALlah tidak melihat berjaya atau tidak matlamat yang kita kehendaki. Tapi ALlah 'Melihat' berapa banyak Usaha yang kita lakukan untuk mencapai matlamat tersebut, seterusnya digantikan dengan pahala dan balasan yang baik.

InsyaALlah, saya akan sambung tulisan ini pada masa akan datang. Inilah sedikit Nasihat daripada orang yang gagal.


WaLlahua'lam.

;;

.


Janji Allah Pasti Berlaku!

Maahad Tahfiz Al-Quran (MAIK) ©Template Blogger Green by ubid_laden.

TOPO